Love Story 1

Cerita ini adalah flashback, terjadi berpuluh2 tahun yang lalu (kesannya dah tua banget skr). Waktu itu saya baru jadi teenager alias ABG.
Entah krn didikan ortu atau krn memang dah punya prinsip (caile), saya bertekad gak akan pacaran selama sekolah, alasannya pertama krn pengen punya temen sebanyak2nya, kedua gak mau ngalamin patah hati jadi pacaran cuma mau 1x aja. Jadi dr sekian banyak cowok ngajak “kenalan”, akhirnya paling mentok mereka jadi bestfriend (friendzone?).Terus, apa saya pernah ngerasa hampa krn gak punya cowok? Di sinilah love story ini dimulai..:
Dari sekian banyak cowok, sebenernya ada 1 orang pria yang ternyata paling sayang, peduli, perhatian. Saya panggil dia “sang beliau”. Selama itu saya gak sadar, krn saya anggap perhatiannya biasa aja. Lagian dia bukan tipe yang bisa saya pamerin ke genk cewek saya yang 10 org itu. Dia juga bukan cogan yang jago OR, jago main musik, atau jago bikin cewek melting dgn kata2nya. Tp sebenernya dia orang yang selalu ada kalo saya lagi butuh. Duh, kesannya jahat banget “kalo lagi butuh”.
Seperti hari itu, pas sekolah ngadain acara malam kesenian. Saya bingung musti pulang sama siapa krn sampe malem,biasanya saya dijemput pak supir. Bisa aja sih saya minta tolong salah satu cowok2 yang lagi pdkt utk nganterin pulang, tp ntar malah dikira php. Jadi terpaksa dengan berat hati saya minta tolong sang beliau ini, yg lgs dgn senang hati mau nganter saya pulang nanti malam.
Acara yang hrsnya beres jam 22.00, molor sampe jam 23.00. Begitu bubaran, saya buru2 keluar sekolah. Di sebrang jalan saya lihat beliau udah nunggu di atas sepeda motornya. Duh rada malu juga kalo keliatan temen2, mana motornya gaya jadul pula, motor vespa. Saya hampiri dia dan ngomong “Maaf ya, udah nunggu lama ya?”. Mukanya sama sekali gak nunjukkin kekesalan, dia senyum dan cuma bilang “lumayan lama, ini helm, terus ini mantel, yuk jalan, udah malem”. Aku segera naik di boncengan motor. Punggungnya yang hangat menyentuh tubuh saya.
Ketika jalan pulang tiba2 saya sadar, kenapa saya gak pernah ngerasa kesepian, krn ternyata saya punya seseorang yang selalu mencintai saya apa adanya, walau dari mulutnya gak pernah keluar ucapan ” I love u, I miss u”. Tapi dari perbuatannya saya yakin kalo dia mencintai saya dengan tulus. Bersama dia, hati saya selalu terasa hangat dan aman, dan tiba2 saya sadar, kalo selama ini saya juga ternyata sangat sayang sama dia. Dia yang bikin saya tetap teguh utk gak terima rayuan cowok2 yg berusaha bikin saya jadi pacar mereka. Saya tahu, suatu saat saya akan ketemu dengan cinta saya sejati pada waktunya.
Tanpa sadar, saya memeluk erat pinggangnya dari belakang, wajah saya menempel di punggungnya. Kemudian saya kembali mengucapkan kata2 yang selama ini gak pernah keluar dari mulut saya, dan malam itu juga tetap saya ucapkan dalam hati saja “I love you ..papa, you are my hero”. THE END.

PS. HAPPY FATHERS DAY

Love Story 1

| Blog | 0 Comments
About The Author
-

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.