Kemarin pagi saya pergi ke GOR Pajajaran, bukan untuk olahraga, tapi mau belanja makanan. Sejak papa mertua sakit 2 bulan yang lalu, di rumah sepertinya selalu jadi kekurangan makanan.

Dulu setiap kali kita lewat GOR, papa selalu bilang “…..my second native village”, maksudnya kampung halaman kedua. Selama bertahun-tahun papa rajin jalan pagi seminggu 3x di sana. Dan pulangnya dia selalu beliin makanan, dan suruh supir kirim ke rumah saya. Rumah saya setiap hari pasti dapat kiriman untuk sarapan pagi atau makan sore. Ada baso tahu, yamien, kompiah, nasi bakmoi, samcan panggang. Engga lupa juga kirim pepaya, jeruk, apel, pisang. Kadang kirim frozen dori, sosis. Untuk sore hari, roti coklat juga pasti dikirim setiap minggu. Kadang kirim pizza hut, JCo, Bread Talk, pokoknya semua makanan kesukaan anak2 selalu disupply oleh papa.

Kalo papa engga ke GOR karena hujan, pasti pagi2 papa telp saya dan tanya “Angel hari ini mau dikirim apa? Anak2 mau makan apa?”. Padahal setiap siang juga, kita dah dapat kiriman lauk pauk dari mama mertua.

Gak cuma makanan, uang parkir pun setiap minggu pasti disiapin oleh papa, belum lagi kalo ada barang yg rusak, tinggal dikirim ke papa, pasti nanti dibetulin.

Papa bukan tipe orang yg menunjukkan sayangnya lewat kata2, bahkan kalo ada yang ulang tahun, papa hampir gak pernah kasih ucapan selamat. Tapi bahasa kasih papa itu lewat pemberian. Dia akan berikan apa aja yg bisa dia kasih buat orang-orang yang dia sayang, tanpa pernah mention hal tersebut apalagi minta diingat atau dibalas.

Pagi itu di GOR hujan gerimis, tukang basotahu gak jualan, lapangan juga kosong, cuma ada atlit yang sedang berlatih. Saya jadi ingat, setiap kali ada libur, papa selalu minta cucu2 untuk temenin papa jalan pagi di GOR, dan kemudian dia akan kenalkan dan banggakan cucu2nya ke temen2nya di sana.

Papa baru pulang ke rumah Bapa di surga beberapa hari yg lalu, tapi kehilangan papa sangat terasa. Liat meja makan, liat uang parkir, liat kulkas aja selalu ingat papa. Bukan sekedar kehilangan pemberian papa yg setiap hari kami terima, tapi lebih dari itu, kehilangan cinta yg papa berikan setiap hari buat kita.

Makasih papa, yang udah mengajarkan kita apa itu cinta tanpa pamrih, thank you for your unconditional love. Sekarang papa udah ketemu dengan cinta itu sendiri, cinta yang sempurna. Papa udah ketemu Bapa di sorga. Love you and miss you papa.

My Father In Law (GOR Pajajaran dan Makanan)

| Diary | 0 Comments
About The Author
-

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>